Pengalaman Si Betty (Beat FI) menenggak Pertalite (Move on dari Premium gara-gara mesin suka mati sendiri)

Assalamualaikum Wr.Wb. hadirin Sekalian…….

          Akhir Juli 2015 lalu pemerintah meluncurkan bensin jenis Pertalite yang digadang-gadang menggantikan bensin jenis Premium. Konon Pertalite mempunyai kadar oktan di antara Premium (88) dan Pertamax (92). Pertalite menurut Pakar dari ITB juga menggunakan bahan aditif untuk membersihkan blok mesin. Selain itu bahan bakar ini TIDAK MENGANDUNG TIMBAL  atau mangaan seperti yang terdapat pada Premium, jadi lebih bagus untuk mesin kendaraan dalam jangka panjang dan baik untuk lingkungan.

         Kebetulan saya di Jogja, pertalite hadir sekitar pertengahan bulan Agustus lalu. Banyak cara yang digunakan SPBU untuk mempromosikan jenis bensin terbaru ini. Salah satunya SPBU Jalan Laksda Adisujipto atau lebih dikenal “SPBU Bandara” yang memberikan satu potong donat produk kenamaan dari negeri paman sam untuk setiap pembelian Pertalite sebesar 20.000. Jelas hal ini merupakan langkah pengenalan yang menarik perhatian para konsumen.

        Awalnya saya adalah pengguna premium karena menurut buku panduan kompresi mesin  motor saya berkisar 9,2:1 jadi masih aman menggunakan premium. Untuk informasi motor saya adalah Beat FI lansiran tahun 2014 awal. Setelah hampir 2 tahun menunggangi si Betty (sebutan untuk motor saya, hehehe) tidak ada masalah sedikitpun, paling juga cuman ganti bohlam yang putus sama kanvas rem depan doank, saya termasuk paling rajin ganti oli dan servis dikarenakan motor matic injeksi mungkin lebih membutuhkan banyak “belaian”.  Memasuki bulan september atau 22 bulan pemakaian, sering terjadi hal yang aneh bin ajaib yaitu mesin tiba-tiba mati pas lagi di jalan dan anehnya lagi susah distarter elektrik ataupun manual, jadi saya tunggu sekitar 10 menitan baru mau nyala.  Jelas hal itu sangat membahayakan keselamatan saya sebagai penunggang Betty, karena kejadiannya sering di saat kendaraan padat.

          Sampai terakhir servis pada awal November kemarin, total Si Betty udah 3x  mati mesin sendiri (TurnoffByself-ceritanya buat istilah sendiri). Iseng searching di mbah gugel ternyata banyak kasus yang sama khususnya di motor injeksi, saya mulai H2C juga mikirnya injeksinya rusak (padahal kan injektornya mahal) meskipun masih garansi sih,hehe. Daripada ngikutin pendapat yang berbeda-beda di internet saya lebih memilih menanyakan keluhan saya pada servis bulan November, Saya servis di Ahass  Colombo Pal (BI Jogja ketimur ada perempatan maju dikit kiri jalan) . Sambil nunggu Si Betty diperiksa om montir saya duduk di ruang tunggu yang menurut saya nyaman , ada colokan dan ada chargernya juga loh, AC dingin (lebih dingin daripada Ahass yang Jalan Godean), dan ada WIFI (pas kemaren lagi error). Alhasil Om montir bilang kalo ngisinya jangan premium terus, saran dia diselingin pertamax atau pertalite kira-kira 3x isi full pertalite/premium banding 8x isi full premium, jadi untuk membersihkan ruang mesin agar kotoran ga nyangkut di injektor. Bersyukur juga ternyata bukan injektornya yang koid, setelah si Betty dimandiin gratis dan dapet juga kupon 6x servis dapet gratis 1x servis (tau gini dari dulu gw disini servisnya) ane cabut .

             Mencari info sana-sini akhirnya saya lebih memilih Pertalite agar si Betty ga ngambek lagi di jalan. Selain itu harga Pertalite yang hanya Rp 8.300 sangat membantu konsumen seperti saya agar lebih mempunyai pilihan bensin bagus selain pertamax. Setelah sekitar 2 minggu “hijrah” ke Pertalite belum ada kasus di Betty ngambek lagi (moga jangan lagi deh), dan tarikan mesin lebih enteng daripada pas make premium yang cenderung berat dan kasar. Berikut dibawah adalah konsumsi bensin Premium vs Pertalite berdasarkan dua minggu menggunakan Pertalite dengan gaya riding bebas menembus 80% perkotaan 20% pedesaan atau rute ane sehari-hari;

Konsumsi Bensin Beat FI

Jenis Bensin Harga (H) Jarak tempuh perliter (kpl) Pengisian

Rp 20.000 (P20)

Jarak tempuh utk Pengisian Rp 20.000 (kpl x P20)
Premium (Ron 88) Rp 7.400,00 47,79 km 2,702 L 129,12 km
Pertalite (Ron 90) Rp 8.300,00 53, 96 km 2,409 L 129,98 km

 

          Tabel diatas menunjukkan kalo ane seringnya ngisi 20 ribu aja gan, hehe. Jadi melihat jarak yang mampu ditempuh oleh kedua jenis bensin yang hanya terpaut 0,86 km saja lebih unggul dari premium dengan segala kelebihan pertalite (tarikan lebih enteng ,non-timbal, pembersih kerak mesin, jaminan mesin lebih awet) mulai saat ini saya “berikrar” untuk selalu menggunakan pertalite demi kesehatan Si Betty kedepannya. Benar memang tagline untuk pertalite “melaju lebih jauh” jadi bukan “bla bla mengalir sampai jauh”nya wavin. Oke sekian dulu bahasan mengenai pertalite. Semoga bermanfaat gaes. Wassalamualaikum Wr Wb

Pengalaman (konyol inside) Rekrutmen MT Akuntansi Waskita Karya 3-5 November 2015

Pengalaman (konyol inside) Rekrutmen MT Akuntansi Waskita Karya 3-5 November 2015

Kata kunci : sms tidak masuk waskita karya , tidak ada sms TPA TOEFL PT Waskita Karya, gagal waskita karya gara-gara tidak menerima sms undangan tes, kesalahan manajemen SDM waskita karya

Start Here

          Sebelumnya saya skip dulu dari pengalaman-pengalaman ikut tes  yang pernah ane ikutin dan langsung ke pengalaman (konyol) saya yang satu ini. Karena baru aja kejadian *4 November 2015. Oke next……

         Awalnya pada sekitar bulan september 2015 awal, ada rekrutmen Management Trainee PT Waskita Karya Tbk di situs resminya. Ada yang belom tau PT. Waskita Karya? Oke saya jelasin, Jadi PT WK adalah perusahaan yang bergerak di bidang konstruksi dan banyak sektor didalamnya seperti building, energi, toll road, dll. Btw PT WK ini juga yang ngebangun/renovasi Masjidil Haram di Makkah sono gan, ada juga yg gedung-gedung tinggi di Dubai gan. Selain itu uda banyak proyek toll, bangunan, jembatan (termasuk jembatan Suramadu), LRT (on going di Sumsel) dll. Jadi waktu itu ane apply online ke situs rekrutmentnya. Hari demi hari ga ada kabar tibalah hari jumat malem tanggal 28 Oktober 2015 jam 22.45 ada sms berbunyi “Kami mengundang Sdr. Pd Wawancara awal seleksi MT 2016 Waskita (selasa, 3 November ’15 pkl 08.00) di Gedung Graha Career ECC UGM bla bla….. yang artinya saya lulus seleksi administrasi. Alhamdulillah… but..

           Dan saya hadir di hari-H pada tanggal 3 November untuk wawancara awal. Disitu ada sekitar empat puluh anak akuntansi yg lolos pada seleksi administrasi ada juga anak teknik sipil, bangunan  dll bisa dicek disitusnya.  Total di presensi ane liat total semua jurusan sekitar 120 peserta . Disana saya ketemu juga dengan sekitar 8 temen Se-Jurusan dulu pas kuliah yang bener-bener masih pada fresh banget dan bau toga *soalnya baru seminggu-an wisuda* kalo ane sih uda hampir 3 bulan wisuda tapi masih nganggur. Hiksz hikz.

Tepat Pas jam 08.00 WIB peserta disuruh masuk untuk diberikan penjelasan awal mengenai PT. Waskita Karya Tbk. Dimulai dari profil yang dijelasin lewat LCD lalu dijelasin mengenai sistem SDM di PT WK ini. Point pentingnya adalah masa ikatan dinas MT adalah 4 tahun *lumajang juga gan* dan satu lagi kudu tahan ijabsah S1 (strata 1 bukan Siri yg pertama hehe) bagi peserta yang lolos, jadi agan2 semua ga bisa seenak jidat sendiri kalo mau cabut dari perusahaan ini *maybe ada penalty buat yang ngotot mangkir*. Hadir pula pentolan SDM yang bapak-bapak adalah seorang insinyur *btw insinyur tu serapan dari kata engineer bukan sih gan?* satu lagi ada Ibu-ibu cantik *face arab medok* yang suaranya lembut menenangkan Jiwa. Untuk selanjutnya Ibu ini saya namakan Ibu cantik. O ya dijelasin juga kalo tesnya tiga hari berturut-turut dengan sistem gugur dan dikabarin hasilnya tiap sore via sms, urutan tesnya adalah:

  1. Wawancara awal (Selasa, 3 November ’15)
  2. TPA dan Psikotest (katanya seharian, Rabu 4 November ‘15)
  3. Psikotes (Kamis 5 November ‘15)

Skip

  1. Untuk tes selanjutnya mungkin wawancara user sama medical check up *didapet dari berbagai situs* ini masih kemungkinan dan tidak dijelasin apa2 tentang poin ke-4 ini.

           Selanjutnya para peserta yang imut-imut tanpa dosa ini dibagiin form yang suruh ngisi. Disitu ditanyain biasalah kayak identitas, perkerjaan ortu, gaji yang diinginkan (ane ngisi 5-7 jeti gan), minat kerja di kantor apa di pabrik *ane isi dua2nya, pengalaman organisasi *ane lumanyun aktif di organisasi gan*, pengalaman kerja *ane kosongin*, motivasi kerja di PT ini dll. Bagi peserta yang udah selesai ngisi form tadi *diimbau *sorry bahasanya ketingggian* untuk segera wawancara awal dengan dua pentolan SDM PT. WK tadi. Peserta yg maju untuk selain Akuntansi ketemunya sama Bapak Insinyur tadi dan tau sendiri kan yang jurusan akuntansi ketemunya sama siapa? Aseeeeek *buka baju muter graha karir terus nyemplung sumur bor.

                 Setelah diliat-liat ternyata interview si Bapak insinyur tadi cepeeet banget gan nginterviewnya (ga sampe 5 menit). Kata anak-anak yang abis tes cuman dilihat CV  bolak-balik terus bilang “Sudah cukup mas, Saya sudah tau dari muka Anda” gituu doank??? Tapi si Ibu cantik juga ga mau kalah cepet. Beliau pun pada akhirnya cepet juga nginterviewnya *awalnya luamaaa gan* beruntung aku dapet pas beliau lagi cepet-cepet interviewnya.

                Di dalem cuman pastiin nama, alamat,terus beneran mau ijazah ditahan?, mau panas-panasan di lapangan ga, beneran mau ditempatin di luar jawa *di form ada pilihan semua pulau/kepulauan di luar jawa. Ane yakinin aja “SAYA SIAP” dengan muka nefsong dan ibunya bilang “Oke cukup besok dateng ya tapi tetep nanti sore di sms” ini menjadi kata-kata pamungkas yang bikin ane mantep bakal dipanggil esok harinya. Ane tanya temen-temen yang laen ga ada tu yang dibilangin hasilnya pas di dalem tadi. Jadi mungkin ane lagi LUCKY atau LAKI, LHOH. Kayak slogan suatu produk rokok gan “PRIA PUNYA KETELA” . Makin ngaco aja. Mangap… mangap….

          Tapi gaes tapi…….

              Pulang dari wawancara awal aku harap-harap cemas meskipun dalam hati yakin pasti di sms. Tapi apa dikata sampe jam 3-an pagi saya tunggu ga ada sms yg masuk, sms dari operator pun ga ada gan,sedih bangeet ga sih? Paling ga kan bisa buat nyeneng-nyenengin ati juga meski isinya promo ga jelas. Alhasil aku tanyain ke temen-temen yang lain, dan mereka DAPAT SMS gan. Yaudah disini aku uda pasrah mungkin Tuhan berkehendak lain, tapi masih juga inget kata-kata Si Ibu Cantik tadi kalo aku disuruh dateng besok pagi, tapi ragu di kata-kata “tapi nanti sore tetep di sms”. Disitu aku nebak-nebak apa sih dosaku apa kekurangan yang aku isiin di CV atau dari jawabanku tadi pas ditanya-tanyain kemaren? Sempet mikir kalo mungkin ane baru saja tes akhir yaitu medical check up *meskipun akhirnya gagal* di Hutama karya gan,(padahal tinggal 7 orang). Hutama itu BUMN juga adeknya waskita  gaes . Denger-denger peringkat 3. Sedangkan kalo Waskita Karya peringkat 2, peringkat satunya sape lagi kalo bukan WIKA. Mungkin itu alesan dari PT WK yang sama-sama dalam naungan BUMN juga. Itu hipotestis sementara ane gan, selanjutnya ane pasrah dan nyerahin sama yang diatas.

        Kenyataaanya ?????

          Siangnya temen ane ngabarin kalo nama ane ada di presensi. WATTTFVK????????. Sempet kaget juga gan kirain ane emang ga lolos karena suatu hal eh ternyata ane lolos. Langsung saja ane sms konfirmasi ke mbaknya SDM yang kemaren sms buat wawancara awal dan bilang kalo ga dapet sms apa apa kemaren sore. Balesannya gini gan “ Maaf ya mas, untuk konfimasi saya sdh krm jam 17.04 kemaren, namun mas tidak ada respon di data saya sudah deliver” . WHAAT? Sumpah kemaren sore ataupun malem sampe detik ini saya ga nerima sms apapun dari PT. WK atau dari mbak SDM ini. Sedih sih ga, kecewa iya. Pernah ga sih gan ngirim sms dengan status delivered tapi ga nyampe ke orangnya? #humanerorrdetected

              Seumur idup ane sms-an dari bocah sampe sekarang ga saya ngalamin hal kayak gini, dalam hal penting pula. Kalopun emang pernah terjadi, pasti orang yang pernah ngirim/yg ane kirimin itu bakaln konfirmasi ke ane dikemudian, semisal pas ketemuan. Secara teknis hal terburuk yang terjadi yaitu sms itu deliver tapi tidak langsung nyampe paling buruk ya msuk di hp tujuan pada esok harinya *kenyataanya jarang sekali* harusnya statusnya pending. LHA INI? Ga ada sms apapun dari WK sampe detik ini, temen-temen ane yg lain sms juga pada masuk kok.

Asumsi kemungkinan dari peristiwa ini adalah :

  1. Operator emang lagi eror (kayaknya ga mungkin)
  2. Mbaknya SDM ga mau repot dan bales sms kayak diatas yang ngaku kalo sms uda delivered *padahal    ada kemungkinan sms ga delivered, ga sengaja ke-edit nomer ane, atau hal-hal lain yang merupakan  hasil dari ketidaktelitian. (ga suudzon lho, cuman logika aja)
  3. “Invisible hand” Tuhan bantu aku ngehindarin hal-hal jelek, dan milihin jalan lain yang lebih baik.

            Ngenes juga sih padahal ane mikirnya ini harapan buat masuk perusahaan konstruksi lagi, soalnya sebelumnya ane gagal di tes medical check up di Hutama Karya dan melihat secercah harapan dari Om Was ini. Namun berakhir dengan konyol seperti ini. Namun demikian semua ada HIKMAH nyaa….

          Hikmah

          Semua hal pasti punya hikmah gaes, dan hikmah yang dapet dipetik dari kejadian ini adalah kalo agan-agan udah dipastiin lolos pas wawancara dan ternyata kemudian hasilnya negatif, SEGERA konfirmasi ke pihak berwenang *bukan polisi lho gan* disini pihak dari Manajemen SDM nya gaes .

SEKIAN . Wassalamualaikum Wr. Wr. Semoga bermanfaat mohon maaf segala kekurangan dan keGajean saya.

Pengalaman tes kerja PT. Surya Madistrindo

Pengalaman mengikuti Tes Kerja Setelah Lulus

Hai guys  kenalin namaku sebut saja Ade, lulus dari  dari PTN di sekitaran Jateng  pada bulan Agustus 2015 dan masih mencari pekerjaan hingga detik ini 4 November 2015. Tau ga sih guys ternyata nyari kerja tu susah-susah gampang juga ya. Kenapa aku tulisnya ga gampang-gampang susah? Soalnya lebih banyak susahnya daripada gampangnya. LOL

Oke langsung aja, buat anak kuliahan yang baru apa uda lama lulus kayak gw nih pasti udah pada akrab sama sebutan Jobfair, career days, career expo dan saudara-saudara seper-susuan-nya yang lain xP. yang pertama aku ikutin tu jobfair yang diadain di JEC Jogja pas uda bulan Agustus 2015 akhir? Apa ya namanya ?mungkin ada yang masih inget?.hehehe. Yang  jelas jobfair ini diadain di beberapa kota besar di Indonesia. Jadi pas  pas waktu itu Drop CV di beberapa perusahaan yang aneh-aneh dan belum pernah ane denger sebelumnya. Berikut pengalaman ane dipanggil untuk tes pada perusahaan-perusahaan itu:

  1. PT. Surya Madistrindo (Anak Perusahaannya perusahaan Rokok yang asin, tau sendiri kan)

Jujur ini perusahaan pertama yang ngehubungin saya buat tes kerja. Aku sampe lupa tanggal pastinya(udah ubek-ubek sms palingan uda ku apus,hehehe), yang  jelas itu masih bulan agustus akhir. Tahapan tes ini dilakukan di lantai 6 hotel Boutique Jogja, kebetulan saya orang jogja jadi ga butuh waktu lama buat  nyari ni Hotel. Pas waktu itu tes sekitaran jam 1 siang. Sebenernya meskipun aku orang jogja tapi masih juga muter-muter nyari ni hotel (karena depannya jalan searah) jadi sekali kelewatan ya muter lagi.

Oke di awal uda dijelasin sama mbak-mbak SDM yang bodinya wuiiih, kayak mirip-mirip mbak Vega. Doi jelasin mengenai gaji, kontrak, dll. (sampai saat ini saya lebih suka perusahaan kayak gini, blak-blakan di awal, daripada taunya di akhir pasti nyesel kalo ternyata lolos). Pada akhirnya dijelasin poin yang paling ane gasuka sodara-sodara. Dan apa point itu? Terererererettt ternyata eh ternyata  Si Mbak mirip Vega *abis ga tau namanya sape* ini jelasin kalo uda diterima di PT. Surya Madistrindo, di kantornya si surya ini kita dibolehin ngerokok di tempat kerja, asal rokoknya dari si rokok asin. Bayangin deh gimana berasapnya ruangan tempat kerja sodara-sodara sekalian. Fortunately saya bukan perokok gaes, seumur idup belom pernah nyobain yang namanya rokok.

Dimulai dari tes pertama yaitu psikotest (lebih tepatnya cuman itung-itungan doank tes kemampuan iq kali ya) deret angka dsb. Oya tesnya ada 2 tahap yaitu yang pertama psikotest yang kedua keahlian teknis. Tes yang pertama ini kira-kira ngabisi waktu 2 jam gaes, menurut aku ga gitu susah sih tapi lumayana bikin otak pegel. Abis tes tahap pertama kite disuruh nunggu dulu diluar atau lebih tepatnya di semacam cafetarianya Boutique Hotel yang jualan macem-macem minuman anget dalam tanda kutip,hehe. Selang 1 jam kemudian ditempel nama-nama yang lulus gaes. Meskipun sempat ga ngeh bikos dibolehinnya ngerokok di ruang kerja ternyata saya lolos. Yang lolos dari Jurusan ane atau jurusan Akuntansi sekitar 40 persen dari total yang tadi ikut tes. Disana ada 2 jurusan yakni (kayak buku jadul jadinya, biariin xP) Akuntansi sama TI. Jadi yang lolos ikutan tes tahap kedua langsung masuk ruangan lagi. Soal akuntansi cuman seputar akuntansi pengantar doank. Kayak pengertian akuntansi, buat format laporan keuangan, macam metode persediaan, cash basis accrual basis, terus juga dikasih jurnal tentang pertukaran aset, pembelian aset. Selain soal teknis juga ada soal logika, kalo ga salah ada 6 nomor soal. Soalnya tu macem misal “ kalo ada sumur di ladang, bolehkah saya menumpang mandi” eh bukan itu dink. Jadi soalnya macam kalo 10 kambing bisa makan rumput sampe abis dalam 20 hari , jika rumput habis dalam 5 hari, berapa kambing yg dibutuhkan? Lhoh jadi gini. Ya kira-kira macem gitu lah gaes.

Nah Selesai tes tahap kedua dikabarin kalo bakalan diumumin pada 2 minggu kedepan. Tapi saya uda putuskan buat ga ngarep lagi lolos di PT ini karena dari awal udah ga suka sama point “bebas merokoknya”

Sekian pengalaman dari saya, tunggu aja pengalaman lain tes di CS Finance, PT CBA Chemical, ODP Mandiri, ODP BTN, ODP BNI Syariah, Astra Internasional, Garena, PT. Hutama Karya, PT Waskita Karya. Beye-beye!